Apakah Google Sudah Terlalu Besar?..

Penulis kolom The Washington Post Pearlstein Steven menginginkan pemerintah federal untuk mengekang Google. Dalam kolomnya, kolumnis bisnis itu berpendapat bahwa Google telah menjadi terlalu besar, bergerak dari e-mail, video, browser web dan berbagai macam produk perangkat lunak ponsel dan komputer.

“Di mana masalahnya adalah hal itu memungkinkan Google membeli berbagai jalan ke pasar baru dan teknologi baru, terutama bila perusahaan yang dibeli sudah memiliki posisi dominan di masing-masing ceruk pasar,” tulis Pearlstein.

Ia terutama memandang akuisisi Google sebagai cara untuk memadamkan persaingan dan mencegah kreativitas. Dia mendesak regulator untuk lebih agresif menegakkan undang-undang anti-trust untuk melindungi inovasi.

Kolom itu menimbulkan polemik di blogosphere, namun yang lebih mengejutkan menarik tanggapan dari Google sendiri. Bereaksi terhadap kolom itu, Don Harrison, Deputy General Counsel di Google, menulis:

“Hukum antitrust dirancang untuk melindungi konsumen, bukan pesaing, dan akuisisi kami telah menciptakan hal yang besar bagi konsumen. Akuisisi kami terhadap Keyhole pada 2004 menghasilkan Google Earth, yang untuk pertama kalinya menyediakan citra satelit gratis bagi konsumen. Akuisisi terhadap perusahaan kecil bernama Android pada 2005 dan investasi kami di teknologi itu kemudian menyebabkan terciptanya sistem operasi mobile Android, yang telah menyuntikkan lebih banyak persaingan dan keterbukaan ke dalam ruang ponsel cerdas.”

Bagaimana pendapat blogger teknologi? Dalam posting-nya untuk Gigaom, Matius Ingram mengatakan interpretasi Pearlstein terhadap undang-undang anti-trust terlalu luas:

“Sejak kapan kita memutuskan batas besarnya sebuah perusahaan, atau apakah mereka diizinkan memasuki pasar baru? Undang-undang antimonopoli dirancang untuk mencegah perusahaan menggunakan kekuatan monopoli mereka membuat efek negatif ke pasar spesifik, tidak hanya untuk mencegah perusahaan menjadi besar. Tapi Pearlstein tampaknya berpendapat bahwa mereka harus diperluas untuk mencegah perusahaan besar membeli perusahaan-perusahaan besar lainnya.

Sementara itu, Sam Diaz di ZDNet menyerang penggambaran Pearstein tentang akuisisi, dengan mengatakan hal itu tidak memadamkan penelitian dan pengembangan:

“Perusahaan membeli perusahaan lain sepanjang waktu. Dan dalam budaya cepat Silicon Valley, kadang-kadang lebih masuk akal untuk membeli sebuah perusahaan yang mengembangkan teknologi inti daripada membuang uang pada investasi R & D demi menciptakan sesuatu yang sudah diciptakan. Google melakukan banyak inovasi.”

About ="zhàñáz48"=

The cadet BP2IP Barombong hahahaa.. Lihat semua pos milik ="zhàñáz48"=

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: